Wife’s Not Considered (Jessica’s Version)


Gambar

Title : Wife’s Not Considered

Author : Xiao Li/ @dhynakim10

Main Cast :

  • SNSD’s Jessica as Jung Sooyeon
  • EXO-K’s Kai as Kim Jongin

Support Cast :

  • SNSD’s YoonA as Im Yoona
  • SNSD’s Yuri as Kwon Yuri
  • SNSD’s Taeyeon as Kim Taeyeon
  • Mom (Jessica’s)
  • JYJ’s Jaejoong as Kim Jaejoong (Kai’s Dad)
  • etc

Genre : Angst, Romance, Family

Length : Oneshoot

Rating : PG17

Note : Aku bikin dua versi, versi Jessica dan Kai. Semoga kalian suka, ya? Dan jangan lupa ninggalin jejak.

>>>

Mungkin sudah takdirku seperti ini. Mencintai tanpa di cintai. Hubungan ini terbentuk memang bukan karena cinta, melainkan rasa keterpaksaan. Tapi, setelah melewati hari bersamanya, akhirnya aku jatuh hati padanya. Tetapi bagaimana dengan dirinya? Dia masih kokoh mempertahankan keputusannya. Ia takkan pernah mencintaiku dan ia akan selamanya membenciku.

“Jongin-ssi, bangunlah. Hari ini kau harus bekerja, bukan?” ucapku—tepat di depan pintu kamar Jongin.

Setiap hari selalu seperti ini. Menyebut namanya dengan formal, membangunkannya dari luar kamarnya, dan tak boleh satu kali pun masuk ke dalam kamarnya. Selalu seperti ini. Tidak pernah berubah.

“Jongin-ssi—”

“BERISIK! AKU BISA BANGUN SENDIRI! TAK USAH MENGURUSIKU!”

Aku menggigit bibir bagian bawahku dengan tubuh yang gemetaran. Selalu saja seperti ini. Di bentak, di marahi, di salahi. Tapi aku tak pernah putus asa melakukannya. Karena jika aku tak membangunkannya, bisa saja posisinya sebagai direktur utama di perusahaannya terancam karena sikap ketidakprofesionalnya.

“Maafkan aku. Sarapan sudah ku siapkan di bawah.” ucapku.

Tak ada jawaban. Aku mulai melangkahkan kakiku menjauhi kamar Jongin dan menuju kamarku yang terletak di sebelah kamar Jongin. Aku segera masuk ke dalam kamarku dan menguncinya rapat. Jongin takkan senang jika ia keluar dan melihatku di pagi hari. Jika begitu, ia akan mengatakan, ‘Kenapa muncul di pagi hari? Aku tak berharap melihatmu pertama kali!’. Selalu seperti itu. Hingga akhirnya ku kabulkan keinginannya dengan mengunci diriku di dalam kamar yang hampa.

Aku merebahkan tubuhku di atas ranjangku dan mulai memejamkan kedua mataku perlahan, berharap aku bisa tidur dengan tenang meskipun ini sudah pagi.

>>> 

Aku membuka mataku saat mendengar ponselku berdering. Aku segera meraihnya dan menatap layar ponselku dengan keadaan setengah sadar. Mata buramku mengira yang menelponku adalah Ibuku. Aku pun mengangkatnya.

“Halo?”

“Sooyeon-ah~”

Aku tersenyum. Benar, ini suara Ibu.

“Ada apa, eomma?” tanyaku.

“Eomma tadi pergi ke sungai Han, sayang.”

Aku menghela nafas berat. Ibu memang keras kepala. Kondisinya belum pulih total. Dokter belum mengijinkan Ibu melakukan aktivitas seperti biasa.

“Eomma—”

“Eomma bosan berada di rumah, sayang. Jadi, eomma memutuskan untuk keluar. Lagipula eomma di temani oleh sahabatmu, Taeyeon.”

Aku menghela nafas lega. Untunglah Taeyeon yang menemani Ibu. Taeyeon adalah sahabatku yang berprofesi sebagai seorang perawat di Rumah Sakit. Jadi, aku tak perlu khawatir.

“Katakan padanya terima kasih karena sudah mau menemani eomma.” pintaku.

“Tapi—”

“Tapi apa, eomma?” tanyaku.

“Eomma kurang yakin. Tapi, Taeyeon merasa yakin dengan siapa yang kami lihat.”

“Apa yang eomma lihat?” tanyaku—bingung.

“Itu—suamimu—”

Suamiku? Jongin maksudnya? Ada apa dengannya?

“Ada apa, eomma?” tanyaku—gugup dan khawatir.

“Kami melihatnya berjalan di sungai Han bersama wanita lain.”

DEG!

Aku menelan salivaku kasar. Hal ini tak perlu ku kageti karena hal ini memang sering terjadi hanya saja Ibu dan Taeyeon tak mengetahuinya. Tetapi, mendengar hal ini terjadi lagi membuat hatiku teriris pisau yang tajam.

“E-Eomma tidak yakin, Sooyeon-ah. Jadi, tidak usah takut dulu. Mungkin Taeyeon salah melihat.”

Aku memaksakan diriku untuk tersenyum,

“Tidak apa, eomma. Aku rasa wanita itu adalah rekan bisnis Jongin.” jawabku.

“Eomma harap begitu.”

Aku menghela nafas berat sekali lagi. Mengapa Jongin tak pernah berubah? Jika kejadian ini di lihat oleh Ayahnya, bisa saja Jongin kembali di pukul oleh Ayahnya.

PLAKK!!

 

Jongin tersungkur di lantai akibat tamparan Ayahnya yang sangat keras. Aku tak bisa berbuat apa-apa. Aku hanya menunduk ketakutan.

 

“DASAR PRIA BODOH! APA YANG KAU LAKUKAN, BODOH? KAU SUDAH MENGKHIANATI SOOYEON! KAU JUGA MEMPERMALUKAN KAMI SEMUA KARENA KELAKUANMU ITU! KAU SUDAH BERISTRI, KIM JONGIN! SADARLAH! ISTRIMU ADALAH SOOYEON! KENAPA PERGI DENGAN WANITA LAIN?”

 

“Karena aku tidak mencintai Sooyeon sedikit pun! Aku menikah dengannya karena terpaksa.” jawab Jongin—yang sukses membuatku rapuh saat itu juga.

 

Ayahnya kembali menampar Jongin. Beliau juga memukul dan menendang Jongin hingga Jongin berteriak kesakitan.

 

Aku tak bisa diam saja. Ku hampiri Jongin dan memohon ampun pada mertuaku.

 

“Jangan sakiti Jongin, abeoji. Ku mohon!” mohonku.

 

“Jangan membelaku!” bentak Jongin.

 

“Tidak. Aku tidak mau kau seperti ini, Jongin-ah.” ucapku.

 

Aku beralih pada mertuaku. Ia masih memperlihatkan wajahnya yang penuh amarah.

 

“Tolong maafkan dia, abeoji! Maafkanlah dia.” pintaku.

 

“Sooyeon-ah~”

 

“Ku mohon, abeoji. Maafkanlah Jongin.” pintaku—sambil terus menangis.

 

Akhirnya Ayahnya Jongin mau memaafkan Jongin dengan syarat Jongin takkan melakukan hal ini lagi.

“Sooyeon-ah?”

Aku tersentak. Aku baru sadar ponselku masih menempel di telinga kananku.

“Iya, eomma?”

“Apa kau baik-baik saja?”

“Iya, aku baik-baik saja, eomma.” jawabku.

“Baiklah. Eomma tutup dulu teleponnya. Sampai jumpa~”

“Iya, sampai jumpa, eomma.” balasku—lalu mengakhiri teleponnya.

Aku mengusap air mataku yang mengalir begitu saja. Kejadian itu selalu berhasil membuatku menangis jika mengingatnya.

>>> 

Aku membuka pintu utama setelah mendengar suara bel berbunyi. Aku kaget melihat Jongin di rangkul oleh sekretarisnya yang cantik bernama Kwon Yuri. Sebenarnya ini sudah biasa terjadi. Tapi, aku kaget saat melihat keduanya sedang mabuk.

“Selamat malam, Sooyeon-ssi. Kamar Jongin dimana, ya?” tanya Yuri.

“U-Untuk apa kau menanyakan itu?” tanyaku—bingung.

“Jongin memaksaku untuk melakukan ‘itu’. Ia meminta untuk melakukannya di kamarnya sendiri. Benar, kan, sayang?”

“Tentu saja, sayangku. Minggir kau. Jangan menghalangi jalanku, pelayan kampungan!” ucap Jongin.

Aku menunduk sedih. Jongin seperti ini lagi. Selalu saja menyakiti perasaanku.

“Cepat minggir!” bentak Jongin.

Aku mengangguk dan mempersilakan mereka untuk lewat. Setelah mereka menaiki anak tangga, aku segera menutup pintu.

Aku menangis lagi. Isakan mulai terdengar jelas. Aku berjongkok di depan pintu seraya menutup kedua wajahku dan terus menangis. Jongin keterlaluan. Bahkan dia berani bersetubuh dengan wanita lain.

Tapi, aku akan terus bertahan sampai kapan pun. Tuhan membenci makhluk-Nya yang berputus asa. Aku yakin, suatu saat nanti mukjizat akan datang kepadaku. Karena aku tahu, Tuhan itu maha adil.

>>> 

“PERGI DARI KAMARKU!”

Aku tersentak mendengar teriakan yang sangat keras dari lantai atas. Itu teriakan Jongin. Aku segera keluar dari dapur dan berdiri di dekat anak tangga seraya melihat ke atas. Aku kaget saat melihat Yuri dengan pakaian berantakan turun dari anak tangga.

BLAMM!!

Suara pintu kamar Jongin di tutup dengan keras terasa di gendang telingaku. Tampaknya Jongin tak menyadari apa yang ia lakukan bersama Yuri. Tentu saja, mereka kan sedang mabuk.

Saat Yuri sudah sampai di lantai dasar, ia menatapku tajam.

“Akan ku pastikan suamimu mendapatkan balasannya, Sooyeon-ssi!” ucapnya—lalu segera pergi.

Aku menelan salivaku kasar. Bagaimana jika ia mengadukan ini pada Ayah dan Jongin akan kembali di hukum oleh Ayahnya? Bagaimana ini?

Oke, satu-satunya cara adalah untuk meminta maaf pada Yuri.

>>> 

Aku menunggu Yuri di sebuah kafe dekat kantor Jongin. Setelah menunggu sepuluh menit, akhirnya Yuri muncul dari balik pintu kafe. Ia segera menghampiriku setelah berusaha mencari keberadaanku. Setelah sampai, ia segera duduk di kursi yang ada di hadapanku.

“Ada apa, Sooyeon-ssi?” tanya Yuri.

“Hm, begini, langsung saja, aku ingin meminta maaf—”

“Mau pesan apa, agasshi?” tanya seorang pelayan.

Aku menghela nafas berat. Pelayan ini berhasil memotong pembicaraan kami.

“Moccalatte.” ucapku.

“Sama dengannya.” ucap Yuri.

“Baiklah. Harap menunggu.” ucap pelayan itu—lalu segera pergi.

Yuri menyingkirkan sehelai rambut yang menutupi wajahnya. Sungguh, ia sangat cantik. Jauh lebih cantik di bandingkan aku.

“Kau ingin meminta maaf atas perlakuan suamimu itu?” tanya Yuri.

Oh, selain cantik, ia di berkahi kecerdasan dalam menebak. Ia sangat pantas menjadi sekretaris di perusahaan besar milik Jongin.

“Tepat.” jawabku.

“Aku tak bisa semudah itu memaafkan pria bajingan itu.” ucap Yuri.

Aku mengulum senyumanku. Bajingan? Aku tak terima dengan perkataan itu.

“Maaf, Yuri-ssi. Kata-katamu—”

“Dia memang bajingan. Buktinya dia berselingkuh dengan wanita lain selain dirimu. Apa kau tak sadar, Sooyeon-ssi? Kenapa kau diam saja?” tanya Yuri.

Yuri, kau benar. Tapi aku tak bisa menganggapnya seperti itu.

“Sooyeon-ssi, harusnya kau sadar. Kau adalah istrinya. Apa kau tak lelah di sakitinya terus menerus?” tanya Yuri.

Aku menutup mulutku karena isakan mulai keluar. Air mataku tak dapat ku bendung lagi. Mulai saat ini, Yuri ku percaya sebagai orang yang bisa menerima curahan hatiku.

>>> 

Aku tak menyangka bisa berteman dengan Yuri. Bahkan saat ini kami sedang bermain di Lotte World. Yuri mengusulkan ini. Ia ingin aku melupakan masalahku sejenak dan bersenang-senang. Memang sudah lama aku tak bersenang-senang seperti ini.

Setelah selesai menikmati wahana permainan, aku dan Yuri memutuskan untuk makan di sebuah restoran di Lotte World.

“Pesan salad dua, ya?” pinta Yuri.

“Baik. Harap menunggu.” ucap pelayan—lalu pergi.

“Yuri-ah, hari ini sangat menyenangkan.” seruku.

“Iya. Aku juga merasakannya. Sudah lama aku tak kesini. Mungkin karena aku terlalu serius dengan pekerjaanku.” ucapnya.

Aku mengangguk ceria. Ah, hari yang indah.

“Sooyeon-ah~” panggil Yuri.

“Ada apa, Yuri-ah?” tanyaku.

“Bukankah itu—”

Aku mengikuti arah pandang Yuri. Aku menelan salivaku kasar setelah melihat apa yang Yuri lihat. Jongin bersama wanita lain. Siapa lagi kali ini?

Yuri bangkit dan menarikku. Aku menggeleng dan menolak. Tapi Yuri tetap bersikeras menarikku. Akhirnya aku pasrah dan keluar dari restoran.

Aku dan Yuri menghampiri Jongin bersama wanita yang tidak ku kenal. Tapi aku sempat kaget karena merasa wanita itu mirip dengan Yuri.

“Yoona-ah?”

“Yuri eonni?”

Apa? Mereka saling mengenal?

“Jongin oppa, perkenalkan dia adalah sepupuku, Yuri eonni. Dan Yuri eonni, dia ini adalah Jongin oppa, cinta pertamaku.”

DEG!

Cinta pertama? Jadi, wanita ini adalah cinta pertama Jongin?

“A-Aku—” Jongin menahan kata-katanya. Apa yang ingin ia katakan?

“Eonni, siapa wanita ini?” tanya wanita itu.

“Yoona-ah, sebaiknya kau menjauhi pria ini.” ucap Yuri.

Tidak, Yuri-ah. Jangan katakan yang sebenarnya.

“Memangnya kenapa?” tanya Yoona.

“Karena dia adalah—”

“Direktur perusahaan ternama di Seoul.” potongku cepat.

Mereka bertiga menatapku aneh.

“Jadi, Yuri tak ingin kau dekat dengan seorang direktur. Mungkin—karena kebanyakan direktur itu suka memainkan perasaan wanita.” jelasku.

Yoona tertawa renyah, dan itu membuatnya tampak sangat cantik.

“Jongin oppa tak seperti itu, eonni. Jongin oppa adalah orang yang setia.” ucap Yoona.

Setia? Setia darimana? Mungkin Jongin memang setia jika ia dengan orang yang ia cintai. Tentu saja ia tak setia padaku. Bukankah ia membenciku?

“Yoona-ah, mau bermain roller coaster?” tawar Jongin.

“Tentu. Ayo, oppa!” jawab Yoona, “Sampai jumpa, eonni!”

“Ah, iya.” jawab Yuri.

Aku melihat mereka berlalu sambil berpegangan tangan. Uh, andai saja aku berada di posisi Yoona. Pasti sangat menyenangkan bisa berpegangan tangan dengan Jongin.

“Sooyeon-ah, kau adalah wanita terbodoh yang pernah ku temui.” ucap Yuri.

Aku menggeleng sambil tersenyum,

“Tidak, Yuri-ah. Hanya orang bodoh yang mau menghancurkan momen kedua sejoli yang sedang bernostalgia.” ucapku.

“Hanya orang bodoh yang mau menyembunyikan fakta, Sooyeon-ah.” ucap Yuri—lalu pergi.

Aku tahu Yuri pasti kecewa padaku. Tapi, apa daya? Aku tak mungkin membuat Jongin bertambah benci padaku.

>>> 

Hari mulai berlalu, minggu bahkan bulan juga berlalu. Jongin dan Yoona semakin dekat saja. Bahkan yang menyakitkan adalah, aku sering melihat mereka bercumbu di kamar Jongin. Ini sangat menyakitkan. Tapi, aku rela.

Memang seharusnya aku tak menerima tawaran seorang Kim Jaejoong untuk menikah dengan puteranya bernama Kim Jongin. Hanya karena aku harus mencari biaya untuk pengobatan Ibuku, aku harus menerima tawaran ini. Kim Jaejoong beralasan karena sampai saat ini Jongin tak memiliki pasangan, bisanya hanya bermain saja. Kini aku mengetahui jawabannya. Jongin tak memiliki pasangan karena ia menunggu kehadiran Yoona.

Kini Yoona telah kembali. Kebahagiaan datang kembali di hati Jongin. Aku merasakannya. Sangat merasakannya.

Aku segera meraih kertas dan pena. Aku mulai menulis kata demi kata. Setelah itu, aku masuk ke kamar Jongin.

Kebetulan Jongin sedang bekerja. Ia pasti akan marah padaku karena aku telah lancang masuk ke kamarnya. Tapi, inilah satu-satunya cara agar ia menemukan suratku.

Aku melihat kamar Jongin yang sangat tertata rapi dan wangi. Jongin memang tipe orang yang bersih. Benar-benar tipe idealku. Tapi, inilah nasibku. Cintaku bertepuk sebelah tangan.

Aku meletakkan kertas tersebut di atas meja rias milik Jongin. Aku mencoba membendung air mataku dan keluar dari kamar Jongin. Aku kembali ke kamarku dan membawa tas serta koper yang telah ku persiapkan sejak tadi keluar. Aku keluar dari rumah dan mencari taksi. Setelah menemukan taksi, aku pergi ke bandara.

Akhirnya aku sampai di bandara. Aku memesan tiket dan naik ke pesawat dengan cepat meskipun waktu penerbangan tinggal 10 menit lagi. Aku memutuskan untuk pergi ke Beijing. Mungkin disana aku bisa menemukan kehidupan yang baru.

Aku mengetik pesan kepada Yuri.

To: Yuri

Jaga dirimu baik-baik. Semoga kau tak bernasib sama denganku, Yuri-ah. Aku senang bisa bersahabat denganmu. Aku menyayangimu~

Aku menyentuh tombol mengirim. Aku bersandar perlahan. Waktu tinggal 5 menit lagi. Aku akan meninggalkan negera Korea Selatan.

Ibu, semoga kau lekas sembuh. Taeyeon, tolong jaga Ibuku. Yuri, kau harus banyak makan. Belakangan ini kau sangat kurus.

Dan untuk Jongin, semoga kau bahagia bersama Yoona.

END

Iklan

26 respons untuk ‘Wife’s Not Considered (Jessica’s Version)

  1. hallo there~ maaf baru dateng. pas kamu minta itu, aku lagi sibuk. eh pas ga sibuk malah lupa. emang pikun nih otak u.u
    aku udah baca kedua versi. dan inilah komentarku
    *jeng jeng jeng*
    jadi KIM JONGIN anaknya KIM JAEJOONG? nyes, dhyn.. nyes ;o; ga usah ngetease pake nama kim jaejoong deh. pake nama kim junsu kek. kim joonmyun kek. siapa kek. huhu ㅠ.ㅠ
    kamu makin lama makin bisa merangkai kata jadi bisa memainkan emosi cerita. ya cuma grammarnya itu kurang pas sih. pengen ngekritik hal itu aja. mau dijelasin yang mana aja, nanti kepanjangan -,-
    sooyeon, ini kamu jadi istri kok naas sih? untung aja akhirannya kamu ceraiin dia. bodo amat jongin yang udah mulai cinta sama sooyeon. orang macam dia ga boleh dapet yang sebaik sooyeon ㅠ.ㅠ
    royal family berkumpul di sini ya? ㅋㅋㅋ

  2. dzikrilla berkata:

    waw, karakternya jess tegar banget, abis itu sabar juga. langsung ngena di hati deh.
    aduh, jess napa kamu kalu di ff selalu jadi istri yang naas sih?
    authornya curang nih bikin aku netesin air mata.

    good job buat jess. ya bener banget kamu menceraikan si kamjjong itu, soalnya kai bodo banget sih masa istri sendiri diperlakukan kaya gitu. mana pas yoona ama kai kaya “gitu” nganggep sica pelayan rumahnya kai lah. aku udah baca keduanya versi kai ama jess. aku suka versi kai karena watak sudut pandang kai. kalo versi jess sukanya ama rangkaian kata-katanya.

  3. PrincessKkamjjong berkata:

    jongin jahat !! berani” nya menghianati Jessie eomma !! uwaaa :'(( .. tapi sumpah demi apa, aku suka BANGETT sama ff ini … *pelukciumauthor* …

  4. Sica GorJESS berkata:

    new reader here !!! XD
    thor , sequel dong … Masa Sicaeon idup nya begitu amat — sequel yaa ? Tapi sicaeon nya harus seneng , jangan sad ending lagi yaa T.T
    bener deh , feel nya dapet banget , aku sampe besasa nonton drakor ._. Wkwk sequel soon yaa thor :3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s