I Choose To Love You (Chapter 4)


i-choose-to-love-you

Title : I Choose To Love You

Author : Xiao Li/ @dhynakim10

Main Cast :
o EXO-K’s Baekhyun as Byun Baekhyun
o SNSD’s Jessica as Jessica Jung
o SNSD’s Taeyeon as Kim Taeyeon
o EXO-K’s DO as Do Kyungsoo

Support Cast :
o EXO-K’s Chanyeol as Park Chanyeol
o EXO-M’s Tao as Huang Zi Tao
o SNSD’s Tiffany as Tiffany Hwang
o SNSD’s Sunny as Lee Sunkyu
o SNSD’s Hyoyeon as Kim Hyoyeon
o etc

Genre : Romance, Friendship, Angst

Length : Series

    Poster © Bubbletea

>>>

Jessica berlari menuju rumahnya dengan mata yang berair. Ya, Jessica sedang menangis. Karena apa? Tentu saja karena tak sanggup melihat pemandangan yang tak pernah ia inginkan.

Baekhyun mencium Taeyeon.

Jessica merasa ingin mati saja. Perasaannya telah hancur, dadanya terasa sesak dan sakit. Siapa yang bisa bertahan jika melihat orang yang di cintai mencium orang yang bukan dirinya?

Jessica menyinggahi halte bus karena ia merasakan tetesan dari langit mengenainya. Untunglah halte bus itu sepi, tak ada orang. Jessica duduk di kursi sambil menenggelamkan wajahnya di pangkuannya. Tubuhnya bergetar hebat dan isakan mulai terdengar keras. Hanya saja masih kalah keras dengan hujan yang mulai turun deras.

Seorang lelaki berkacamata berlari menyinggahi halte bus. Ia mengusap tubuhnya dengan kedua tangannya yang basah.

“Sial sekali aku hari ini. Eomma memintaku membeli siput, tapi aku kehujanan. Saat sampai ke rumah pasti eomma akan memukuli pantatku,” gerutu lelaki itu.

Mendengar seseorang menggerutu, Jessica mengangkat kepalanya. Ia melihat lelaki yang membelakanginya. Dari postur tubuhnya dari belakang, Jessica merasa tak asing. Tiba-tiba, hidung Jessica terasa gatal dan..

“HATCHI~!!,”

Lelaki itu berbalik. Ia melepas kacamatanya dan mengelapnya dengan kain bajunya lalu memakainya kembali. Kemudian ia mengerjapkan matanya. Sedangkan Jessica menatapnya aneh.

“Apa yang kau lakukan, Kyungsoo-ah?,” tanya Jessica.

Lelaki itu—Kyungsoo—tersentak, “Kau mengenalku?,” tanyanya.

“Astaga! Apa kau sedang amnesia?,” tanya Jessica, “Ini aku, Jessica!,” serunya.

“Noona? Jadi, benar kau Jessica noona?,” tanya Kyungsoo heboh.

Jessica menatapnya datar, “Jadi, kau tahu aku siapa?,” tanyanya.

Kyungsoo mengangguk, “Aku hanya memastikan, noona. Apakah penglihatanku benar atau salah,” jawabnya. Kyungsoo menatap mata Jessica yang memerah dan bengkak, “Noona sehabis menangis?,” tanyanya.

Jessica spontan mengusap kedua matanya, “T-Tidak kok. Hanya sakit mata,” jawabnya.

“Oh,” ucap Kyungsoo, “Lalu, apa yang noona lakukan disini?,” tanyanya.

Jessica berpikir sebentar. Ia mencoba mencari alasan yang masuk akal. Tapi, meskipun ia memberikan alasan yang tidak masuk akal, Kyungsoo pasti akan tetap mempercayainya. Kyungsoo kan sedikit gila, pikirnya.

“Berteduh,” jawab Jessica akhirnya.

Kyungsoo tersenyum sumringah, “Aku juga sama. Wah! Berarti kita berjodoh!,” serunya.

Jessica menganga mendengarnya. Berjodoh dengan Kyungsoo? Ya Tuhan, apa tidak ada lelaki lain yang kau berikan untukku?, batinnya.

Kyungsoo duduk di samping Jessica. Jessica spontan menggeser tubuhnya sedikit. Karena perkataan Kyungsoo tadi, Jessica kembali merasa ilfeel kepada Kyungsoo. Tapi, ia kembali sadar bahwa ia telah memutuskan untuk berteman dengan Kyungsoo selagi Kyungsoo menyimpan rahasianya.

“Memangnya tadi noona dari mana?,” tanya Kyungsoo.

Jessica mendesis, “Kau itu bukan eomma-ku. Jangan banyak tanya,” balasnya kesal.

Kyungsoo mendadak cemberut, “Maaf kalau begitu,” ucapnya, “Aku kan hanya bertanya,” lanjutnya.

Jessica menjadi tidak enak. Ia pun memaksakan tersenyum lalu menepuk-nepuk punggung Kyungsoo.

“Hei! Harry Potter tidak sejelek saat kau cemberut. Cerialah kembali,” hibur Jessica. Sebenarnya ia ingin muntah saat menyebut nama ‘Harry Potter’. Ayolah! Harry Potter meskipun menggunakan kacamata tetap terlihat menawan. Sedangkan Kyungsoo?, pikirnya.

Mendengar Jessica berkata seperti itu, Kyungsoo kembali tersenyum. Spontan, ia memeluk Jessica erat.

“KYAAAA~!!,” teriak Jessica kaget. Jessica segera mendorong Kyungsoo hingga pelukannya terlepas, “Bukankah sudah ku katakan jangan memelukku lagi?,” omelnya.

“Maaf. Aku terbawa suasana,” jawab Kyungsoo, di ikuti kekehannya.

Jessica memutar bola matanya kesal. Alasan tipis, gerutunya dalam hati.

***

Baekhyun masuk ke dalam rumahnya yang besar. Ia melihat kedua orangtuanya berada di ruang tengah sedang menyaksikan TV. Baekhyun pun menghampiri kedua orangtuanya dan duduk di sofa yang lain.

“Kau sudah pulang, sayang,” seru Sohee.

“Iya, eomma,” jawab Baekhyun.

“Darimana, Baekhyun-ah?,” tanya Minseok.

“Hm—pergi bersama Taeyeon,” jawab Baekhyun.

“Taeyeon?,” seru Sohee, “Bukankah dia adalah temanmu dan Jessica saat kecil?,” tanyanya.

Baekhyun mengangguk, “Benar sekali. Ternyata eomma masih mengingatnya,” jawabnya.

“Tentu saja eomma ingat,” ucap Sohee.

“Oh, ya, kau masih berteman dengan Jessica?,” tanya Minseok, “Appa dengar dia tidak jadi kuliah di Oxford,” lanjutnya.

Baekhyun mengangguk, “Jessica adalah sahabat baikku, appa. Tentu saja kami masih berteman. Dia satu kampus denganku,” jawabnya.

“Kenapa kau tak ajak dia ke rumah?,” tanya Sohee.

“Dia selalu sibuk, eomma,” jawab Baekhyun, dengan nada kecewa.

“Sekarang Jessica tinggal dimana?,” tanya Minseok.

Baekhyun mengernyit bingung. Untuk apa appa menanyakan hal itu? Ya sudah jelas di kediaman Jung Yunho, batinnya. “Dia masih tinggal di rumahnya, appa,” jawabnya.

“Yang benar? Bukankah Jessica ikut bersama eomma-nya?,” tanya Minseok.

Baekhyun dan Sohee saling berpandangan. Kemudian, Sohee beralih ke suaminya, “Apa maksudmu, sayang?,” tanyanya.

“Sohee-ah, Yunho dan Yuri sudah bercerai,”

Baekhyun tersentak. Sama halnya dengan Ibunya—Sohee. “K-Kapan? Kenapa aku tidak tahu?,” tanya Sohee.

“Aku juga baru saja tahu. Kemarin, aku bertemu Yunho bersama anak tirinya,” jawab Minseok.

Baekhyun menunduk sambil berpikir keras. Jadi, selama ini Jessica berpura-pura sibuk hanya untuk menyembunyikan hal ini? Tapi, kenapa?, pikirnya.

***

Semua mahasiswa mengerumuni tempat tertempelnya mading kampus. Sepertinya ada berita menarik hari ini hingga semua mahasiswa rela bersesakan hanya demi membaca berita tersebut.

Jessica berjalan menelusuri koridor dengan perasaan tidak nyaman. Semua mata tertuju padanya. Jessica pun memeriksa apakah ada yang salah dengannya. Tapi, ia tak berhasil menemukan kesalahan tersebut.

“NOONA!!,” teriak Kyungsoo, seraya berlari menghampiri Jessica.

“Ada apa?,” tanya Jessica.

Kyungsoo mengatur napasnya, “A-Ada berita gawat!,” jawabnya.

“Gawat apanya?,” tanya Jessica kebingungan.

“Ikut denganku!,” ajak Kyungsoo, seraya menarik tangan Jessica dan membawanya berlari. Beberapa kali Jessica protes, tapi Kyungsoo tetap membawanya lari tanpa mendengarkan ocehannya.

Dan.. sampailah mereka di tempat berkumpulnya banyak mahasiswa. Kehadiran Jessica pun menjadi pusat perhatian. Jessica semakin merasa ada yang tidak beres.

Kyungsoo mendorong Jessica untuk menerobos para mahasiswa itu hingga mereka berada di barisan depan. Kini, Jessica dapat membaca berita hari ini dengan jelas.

Mata Jessica membulat sempurna saat membaca judulnya. ‘Jessica Jung, gadis blasteran yang angkuh ternyata tinggal di rumah kecil nan jelek’. Terdapat foto rumah Jessica yang tertempel di artikel tersebut. Jessica meremas tangannya. Bagaimana hal ini bisa ketahuan? Bukankah hanya Kyungsoo yang mengetahui ini? Jessica terdiam. Pasti lelaki berkacamata berhidung belang itu yang berada di balik ini semua, pikirnya yakin.

Jessica segera berbalik dan menonjok Kyungsoo hingga Kyungsoo terjatuh ke lantai. Semua mahasiswa menatap Jessica tajam dan takut.

Kyungsoo segera bangkit, “Kenapa noona menonjokku?,” tanyanya.

“Masih bertanya juga rupanya. Pasti kau yang berada di balik ini semua, bukan?,” tuduh Jessica.

“Demi Tuhan. Bukan aku pelakunya, noona,” jawab Kyungsoo.

“Lalu, siapa? Hanya kau yang tahu ini!,” ucap Jessica murka.

“Aku benar-benar tidak tahu, noona,” jawab Kyungsoo.

BUKK!!

Jessica kembali menonjok Kyungsoo hingga terjatuh kembali. Baru saja Jessica ingin menendang Kyungsoo, Baekhyun dan Chanyeol segera menahannya.

“Hentikan, Jessica-ya! Kau sudah tidak waras,” seru Baekhyun marah.

“B-Baekhyun-ah, aku—,”

“Aku sangat kecewa padamu, Jessica-ya,” ucap Baekhyun, lalu pergi dari sana.

“Baekhyun-ah!,” panggil Jessica, namun tak di hiraukan.

Taeyeon pergi menyusul Baekhyun. Sedangkan Tao dan Chanyeol membantu Kyungsoo berdiri.

“Kau jahat sekali, Jessica-ya. Menuduh orang tanpa bukti,” ucap Tao kecewa.

Tao dan Chanyeol pun segera membawa Kyungsoo ke ruang kesehatan. Para mahasiswa juga berbubaran dari tempat itu. Sedangkan Jessica hanya bisa menangis sambil meratapi penyesalannya.

Di sisi lain, tiga mahasiswa perempuan tertawa bahagia melihat kejadian tersebut. Mereka adalah Tiffany, Sunkyu, dan Hyoyeon.

“Well done, Hyoyeon-ah. Kau benar-benar seorang paparazzi yang hebat,” ucap Tiffany.

Hyoyeon tersenyum licik, “Tentu saja. Untungnya aku menemukan Jessica dan Kyungsoo berada di halte bus. Jadi, aku mengikuti mereka dan menemukan kediaman kecil milik perempuan malang itu,” jawabnya.

Sunkyu mengacungkan kedua jempolnya, “Kau hebat, Hyoyeon-ah! Hebat!,” serunya.

“Tapi—ini belum berakhir. Ku pikir, dengan kejadian ini, Baekhyun akan terbebas dari gadis-gadis yang tidak pantas untuknya seperti Jessica. Tapi, ternyata masih ada Taeyeon,” ucap Tiffany kesal.

“Tenang, Fany-ah. Berarti target kita selanjutnya adalah—,”

“KIM TAEYEON!!!,” seru mereka bertiga lalu tertawa licik bersama.

***

Kelas Jessica telah berakhir. Jessica duduk sendirian di ujung kelas bagian belakang. Sedangkan tempat Jessica sebelumnya di isi oleh Taeyeon. Baekhyun rupanya masih marah pada Jessica.

Semua mahasiswa di kelas tersebut keluar dari kelas dan menyisakan Jessica seorang. Jessica menelungkup wajahnya di atas lipatan tangannya di atas meja. Isakan tangis mulai terdengar dari mulut Jessica.

“Noona,”

Jessica mengangkat kepalanya. Ia mengerjap kaget saat melihat lelaki yang berada di dekatnya.

“K-Kyungsoo?,”

Kyungsoo menarik kursi untuk duduk. Tangannya mengusap air mata Jessica yang jatuh membasahi pipinya. Jessica hanya terdiam. Di dalam hatinya masih tersimpan seribu penyesalan kepada Kyungsoo.

“Aku adalah orang terjahat di dunia,” ucap Jessica.

“Tidak, noona. Kau tidak jahat. Wajar kau menuduhku karena kau hanya tahu bahwa aku yang mengetahui rahasiamu. Wajar kau memukulku karena kau tahu kau pasti sedang emosi saat itu,” ucap Kyungsoo.

Mendengar perkataan Kyungsoo, Jessica bangkit dari kursinya dan langsung memeluk Kyungsoo erat sambil menangis. Kyungsoo kaget sekali saat itu. Bukankah Jessica selalu marah jika Kyungsoo memeluknya? Tapi, kali ini Jessica sendiri yang memeluk Kyungsoo.

“N-Noona,”

“Aku beruntung memilikimu, Kyungsoo-ah,”

Kyungsoo terlena mendengarnya. Kata-kata terindah yang pernah ia dengar dari mulut seorang Jessica Jung. Terlihat jelas bahwa Kyungsoo sangat bahagia. Ia membalas pelukan Jessica sambil tersenyum lebar.

“Maafkan aku,” ucap Jessica.

“Aku selalu memaafkanmu, noona. Percayalah,” jawab Kyungsoo.

Jessica semakin mengeratkan pelukannya. Ia merasa Tuhan telah memberikannya kesempatan kedua untuk memperbaiki kesalahannya. Itu artinya, ia juga harus meminta maaf kepada sahabat karibnya—Byun Baekhyun.

***

Jessica pergi ke lapangan basket yang berada di bawah rumah pohon. Jessica bisa melihat disana Baekhyun sedang bermain basket sendirian. Setahunya, Baekhyun tidak pernah bermain sendirian. Baekhyun selalu mengajak Jessica. Oh, Jessica hampir lupa. Mana mungkin Baekhyun mengajaknya. Baekhyun sedang marah padanya.

“Baekhyun-ah,”

Baekhyun berbalik. Ia cukup kaget saat melihat Jessica. Baekhyun memeluk bola basketnya seraya menatap Jessica tajam.

“Untuk apa kau kemari?,” tanya Baekhyun sarkatis.

“A-Aku ingin meminta maaf,” ucap Jessica.

“Memangnya kau punya salah denganku?,” tanya Baekhyun.

Jessica menunduk, “Aku menyembunyikan rumah kecilku darimu dan berbohong bahwa aku masih tinggal bersama dad. Aku selalu menolak ajakanmu dan tidak mengijinkanmu datang ke rumahku. Dan yang terakhir, aku telah menuduh dan memukul Kyungsoo,” jawabnya.

“Wah! Banyak sekali kesalahanmu,” komentar Baekhyun.

“Tapi, aku punya alasan di balik ini semua, Baekhyun-ah,” ucap Jessica.

“Alasan yang kau buat setelah pulang sekolah, benar?,” tebak Baekhyun.

Jessica menggeleng cepat, “Alasan sesungguhnya!,” jawabnya, “Biarkan aku menjelaskan semuanya, Baekhyun-ah,” pintanya.

Baekhyun terdiam. Well, apa salahnya membiarkan Jessica menjelaskan. Lagipula, Baekhyun memang sangat ingin mengetahui alasan tersebut.

“Orangtuaku bercerai, Baekhyun-ah. Aku memilih ikut bersama mom karena aku merasa nyaman bersamanya. Kami tinggal di rumah yang kecil dan pekerjaan mom menjadi seorang tukang jahit,” Jessica mulai mengeluarkan air mata, “A-Aku takut kau tidak akan mau berteman denganku lagi, Baekhyun-ah. Aku yakin kau pasti malu memiliki teman sepertiku yang sekarang menjadi miskin. Dan soal Kyungsoo, aku menuduhnya karena aku tahu hanya dia yang mengetahui dimana rumahku. Itu alasannya mengapa kami dekat akhir-akhir ini,” Jessica mulai terisak, “Tapi, aku sudah meminta maaf kepada Kyungsoo dan Kyungsoo memaafkanku. Dan sekarang—,” Jessica menarik napas sejenak, “Aku harap kau mau memaafkanku meskipun kau tak mau lagi berteman denganku,” ucapnya.

Baekhyun menatap Jessica iba. Ia tak pernah memikirkan soal kekayaan di dalam persahabatan. Ia hanya menginginkan persahabatan yang tulus. Itu saja. Dan jauh di dalam lubuk hatinya yang paling dalam, ia tak pernah ingin berhenti berteman dengan Jessica. Meskipun Baekhyun marah pada Jessica.

“Kau mau kan memaafkanku?,” tanya Jessica penuh harap.

Baekhyun pun menarik Jessica ke dalam pelukannya. Di peluknya erat sahabatnya itu. Jessica pun kembali menangis.

“Aku memaafkanmu dan kita akan tetap berteman seperti biasa, Jessica-ya. Aku tak mempermasalahkan keadaanmu sekarang,” Baekhyun melepaskan pelukannya dan menatap Jessica dalam, “Yang aku ingin adalah mulai saat ini jangan pernah menyembunyikan apapun lagi dariku,” ucapnya.

Jessica mengangguk. Dan mereka kembali berpelukan.

Di balik pohon, ada tiga orang yang sedang mengintip kejadian tersebut. Mereka adalah Taeyeon, Chanyeol, dan Tao.

“Kasihan sekali Jessica,” gumam Tao.

“Aku terharu menonton mereka,” ucap Chanyeol mellow.

Sedangkan Taeyeon tersenyum tipis. Ia senang Jessica dan Baekhyun kembali berbaikan. Tapi, ia merasa posisinya semakin terancam. Bagaimana jika mereka kembali dekat dan setiap hari akan membuat dirinya cemburu?

    TBC

Pendekan, ya? Saya lagi kekurangan ide nih buat bikinnya. Di tambah suasana hati gak pas. Soalnya masih banyak tugas juga sih. Dan bentar lagi, aku mau liburan ke luar kota. Jadi, aku bakal hiatus sementara sampai setelah lebaran. Jadi, tunggu aja kelanjutan semua FF ku setelah lebaran.

Review, please~!

Iklan

40 respons untuk ‘I Choose To Love You (Chapter 4)

  1. Jihan_SONEXOtic berkata:

    Wuaaaa..!!! Makin seru aja nih ff..
    Aku dah lama nungguin nih ff akhirnya muncul juga..
    Fighting for next chapt..

  2. Akhirnya, baeksica sudah berbaikan ni.
    Tiffany cs tega banget ya.
    Apa yang akan erjadi sama taeyeon selanjutnya.
    Penasaran banget ni.
    Lanjutkan ya…

  3. Yeyayaya~ Baekki sama Jessie udah baikan lagi. Tapi sekarang yang jadi masalah itu Taeyeon eonni ^^

    meskipun hiatus aku tunggu lanjutannya

  4. Kyaaaa~ JEONGMAL JEONGMAL DAEBAAAKKK!
    OMAGOOOTTTT~
    Baek, knp kamu harus nyium Taengoo, sih? Dududuh~ udah berani berulah, nih! Hyaaaakkkkkk~ Awas kamu, Baeeekkkkk! /kick Baek/
    Jess, ttp sama Baek, ya? Yah, sebenernya aku nggak tega sama Kyungsoo, tapi … aku BaekSica shipper dan … begitulah, haha~
    Chanyeol & Tao, cepat temukan pujaan hatimu, oke?
    Ditunggu lanjutannya, ya~

  5. ShitygorjessimOet berkata:

    sbenar’a q suka ff author ni. feel’a slalu dpet. tp gk tau knp setiap q mo bc ff ni q tkut kcewa. sm sperti film’a. q tkut sica bkaln sm kyak nirina diflm itu.
    tp q hrap author bs puasin reader disni. & brbnding trbalik sm crita di film itu.
    ok lnjut

  6. Roswiwin Jung berkata:

    kasian banget jessica T.T
    Baekhyun tega banget sih ama jessica. u.u
    ditunggu next chapternya chingu 🙂
    hwatting.

  7. Moga2 ending nya baek sica . Amiennnnnn

    Next dong seru ceritanya , si kid leader taeng disini nyebelin banget pake ganggu hubungan baeksica segala XD

    Keep writing eon !!

    I am waiting for you story !!

  8. ryta esha berkata:

    Keren… ceritanya menyentuh tapi kadang bikin emosi saat cinta tak memihaknya… aku harap di chapter selanjutnya sica jadi feminim dan lebih cantik d banding taeon.. bisa ga unnie? Soalnya kalo liat film “MY HEART” jadi ga tega ke sica nya… trus aku pengennya kyungso jadi ga culunlgi gt.. hehheee… jadi sedikit di bedain lah sama fikm my heart… bisa kan unnie? ^^

  9. ryta esha berkata:

    O ya, aku pengennya di ff ini baek cemburu pas sica sudah berpaking ke kyungsoo jadi dendam terbalaskan. Hahahaaaa(jahat nya aku ini)
    Sekalian sekalian kyungso jadi terlihat lebih tampan dr sebelumnya gitu…. trus taeon harus minder karena sica lebih cantik darinya.. seperti barbie gitu deh biar baek terpesona gt.. heheheeee……

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s