(Request FF) – Lie


Title : Lie

Author : Xiao Li/ @dhynakim10

Main Cast :

  • SNSD’s Jessica as Jessica Jung
  • SNSD’s YoonA as Im Yoona
  • EXO-M’s LuHan as Xiao Luhan

Support Cast :

  • EXO-M’s Xiumin as Kim Minseok
  • f(x)’s Krystal as Krystal Jung
  • EXO-K’s Sehun as Oh Sehun
  • EXO-K’s Chanyeol as Park Chanyeol
  • etc

Genre : Friendship, Romance, Angst

Length : Oneshot

Note : FF ini merupakan ‘Request FF’ dari PiaChu. Semoga FF ini memuaskan, ya?—alias tidak mengecewakan. Keke~! Happy reading!

***

 

Seorang murid perempuan sedang berlari di sepanjang jalannya. Beberapa kali ia melirik arlojinya. Beberapa kali juga ia mempercepat larinya. Hingga waktu telah sampai ke detik 60, murid perempuan itu sampai di depan gerbang sekolahnya.

Namun, sayang sekali, gerbang telah tertutup.

“Ahjussi, tolong bukakan gerbangnya!,” pinta murid perempuan itu.

Security itu menggeleng, “Tidak bisa, Yoona-ssi. Kau terlambat dan artinya kau tidak boleh masuk—,”

“Ijinkan dia masuk, ahjussi!,”

Security dan murid perempuan bernama Yoona itu menoleh ke sumber suara. Security itu tersentak kaget, sedangkan Yoona tersenyum senang.

“Tapi, dia terlambat, Jessica-ssi,” ucap Security itu.

“Saya adalah ketua osis di sekolah ini. Saya akan memberikan hukuman pada Im Yoona. Jadi, ijinkan dia untuk masuk. Ini perintah dari Kepala Sekolah,” ucap murid perempuan itu tegas. Jessica namanya.

Security itu mengangguk mengerti. Ia segera menjalankan perintah dari Jessica. Yoona pun berhasil masuk.

“Ayo ikut dengan saya!,” ajak Jessica tegas.

Yoona mengangguk mengerti. Mereka berdua berjalan memasuki koridor sekolah hingga berada jauh dari tempat Security itu berada.

“WE DID IT!!!,” teriak Jessica dan Yoona bersamaan sambil melakukan hi-five.

“Kau hebat, Sica-ya. Tak sia-sia kau menjabat sebagai ketua osis. Apalagi ayahmu sendiri adalah Kepala Sekolah di sekolah ini,” ucap Yoona.

“Itu bukan apa-apa, Yoona-ya. Yang penting sekarang, ayo kita masuk ke kelas sebelum Kang songsaenim masuk,” jawab Jessica.

Mereka berdua pun berlari menuju kelas mereka.

***

“Annyeonghaseyo. Nama saya Xiao Luhan. Panggil saja Luhan. Senang berkenalan dengan kalian. Saya harap, kalian dapat membantu saya. Terima kasih,”

“Baik, Luhan-ssi. Kau boleh duduk disamping Kim Minseok,”

“Terima kasih, songsaenim,”

Luhan berjalan menuju tempat yang ditunjuk oleh guru Kang. Ia duduk disamping murid laki-laki yang memiliki pipi berisi. Mereka pun berjabat tangan.

“Namaku Minseok. Salam kenal,”

Luhan mengangguk ramah, “Salam kenal juga,” jawabnya.

Disisi lain, Yoona terus memperhatikan murid baru berwajah manis itu.

“Ah.. dia manis sekali,” gumam Yoona.

Jessica menoleh ke arah Yoona, “Siapa?,” tanyanya.

“Xiao Luhan. Ah, namanya juga sangat manis. Dia berbeda dengan lelaki lain,” jawab Yoona berbunga-bunga.

Jessica terkekeh pelan. Ia kembali melanjutkan mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru Kang. Sedangkan Yoona masih sibuk memandangi Luhan, dan Luhan tak menyadari hal itu.

***

 

“Aku harus mendapatkan nomor teleponnya!,” tekad Yoona.

Jessica menaikkan sebelah alisnya, “Kau masih membicarakan soal murid baru itu?,” tanyanya.

“Sica-ya, aku sedang jatuh cinta padanya. Kau harus mengerti mengapa aku masih membicarakannya dan akan selalu membicarakannya!,” jawab Yoona.

“Kau tidak pernah seperti ini sebelumnya,” ucap Jessica lalu memasukkan kimchi ke dalam mulutnya.

“Kau harus mendukungku, Sica-ya. Bukannya bersikap seperti ini,” ucap Yoona kesal.

“Oke, oke. Aku mendukungmu. Aku selalu mendukungmu, Yoona-ya. Kita adalah sahabat, ingat?,”

Yoona masih memasang wajah cemberut. Namun, beberapa detik kemudian, wajah ceria terpasang diwajah cantik Yoona.

“Biarkan aku memelukmu!,” seru Yoona seraya merentangkan tangannya.

“No! No! Jangan sekarang. Aku masih ingin menikmati kimchi-ku,” tolak Jessica waspada.

Yoona tertawa ringan, begitu juga dengan Jessica. Persahabatan mereka sangat manis. Bahkan semua orang berpendapat begitu.

“Siapa gadis itu?,” tanya Luhan.

Minseok menoleh ke arah yang dipandang oleh Luhan, “Yang mana?,” tanyanya.

“Yang memiliki rambut berwarna cokelat,” jawab Luhan.

“Oh, dia adalah Jessica. Ketua osis di sekolah ini,” jawab Minseok.

“Aku bisa bertanya tentang peraturan di sekolah ini, benar?,” tanya Luhan.

“Bertanya denganku juga bisa kok,” jawab Minseok.

“Tapi, dia pasti lebih tahu daripada kau,” ucap Luhan.

“Well—aku tidak bisa menyalahkan perkataanmu,” ucap Minseok.

Luhan tersenyum tipis, “Mungkin aku akan meminta nomor teleponnya,” gumamnya pelan.

***

 

Yoona dan Jessica mengemasi peralatan tulis dan buku mereka ke dalam tas mereka. Begitu juga dengan murid-murid yang lain. Namun, aktivitas Jessica maupun Yoona terhenti saat seseorang yang Yoona dambakan menghampiri meja mereka.

“L-Luhan-ssi?!,” pekik Yoona.

“Maaf mengganggu waktunya sebentar,” ucap Luhan.

“A-Ada apa?,” tanya Yoona.

“Hm.. aku ingin meminta nomor teleponmu—,”

Luhan meminta nomor teleponku? Apakah aku sedang bermimpi?, teriak Yoona di dalam hatinya.

“—Jessica-ssi,” lanjut Luhan.

Yoona spontan syok mendengarnya. Sedangkan Jessica bingung dan tidak enak hati kepada Yoona sendiri.

“Nomor teleponku?,” tanya Jessica tak percaya.

Luhan mengangguk, “Mari bertukar nomor telepon. Aku ingin—,”

“Bertukar nomor telepon denganku saja!,” sahut Yoona.

Luhan menjadi bingung. Ia mengusap tengkuknya pelan, “Maaf. Tapi, aku ingin—,”

“Ponselku rusak!,” seru Jessica memotong kalimat dari Luhan.

Yoona mengangguk, “Jadi, bertukar nomor telepon denganku saja,” ucapnya.

“O-Oke,”

***

 

Yoona terlihat tak seceria biasanya di kantin. Ia sedang mengaduk-aduk sup-nya dengan wajah yang terkesan tak berselera makan. Jessica menghela napas berat saat menyadari keanehan yang dipancarkan sahabatnya itu.

“Yoona-ya, berhenti bersikap aneh!,” pinta Jessica.

“Bagaimana aku bisa berhenti? Luhan telah membuatku patah hati,” ucap Yoona.

Jessica menaikkan sebelah alisnya, “Patah hati? Bukankah kau sudah mendapatkan nomor teleponnya?,” tanyanya.

“Iya. Tapi, di dalam pembicaraan kami di telepon, dia selalu menanyakan soal dirimu. Kalau pun dia menanyakan hal lain, dia hanya menanyakan tentang peraturan sekolah,” Yoona menghela napas berat, “Aku rasa dia menyukaimu,” tambahnya.

“Yoona-ya..,”

Yoona menggenggam kedua tangan Jessica, “Berjanjilah padaku kau tidak akan pernah menjalin hubungan dengan Luhan!,” serunya.

Jessica terdiam sejenak. Beberapa detik kemudian, ia menganggukan kepalanya.

“Ya. Aku berjanji. Bukankah kita sudah berjanji kalau kita takkan mencintai lelaki yang sama lagi?,”

Yoona mengangguk, “Kau benar,” jawabnya.

Kini, giliran Jessica yang menangkup wajah Yoona dengan kedua tangannya. “Sekarang, kembalikan Im Yoona yang ceria. Aku tidak suka melihat wajahmu yang ditekuk seperti itu,” ucapnya.

Yoona tersenyum lebar, “Ijinkan aku memelukmu!,” serunya.

“Tidak mau!,”

***

 

Jessica sedang menikmati es krim di kedai dekat rumahnya. Musim panas seperti ini sangatlah nikmat untuk menyantap es krim. Apalagi es krim adalah salah satu makanan favorit Jessica.

“Boleh aku duduk disini?,”

Jessica mendongak hingga matanya membulat sempurna, “Luhan-ssi?,” pekiknya.

Luhan tersenyum, “Bolehkah?,” tanyanya lagi.

“Ah, oh, tentu saja boleh. Silakan,” jawab Jessica.

Luhan pun duduk disamping Jessica. Ia juga membawa es krim yang ia pesan. Dan es krim pesanan Luhan ternyata sama dengan pesanan Jessica.

“Woah! Es krim pesanan kita sama,” seru Luhan.

Jessica tertawa, “Kebetulan sekali, ya?,”

“Itu artinya kita berjodoh!,”

Jessica tersentak. Ia menatap Luhan tak percaya. Ketegangan yang dirasakan Jessica berhenti saat melihat Luhan tertawa renyah.

“Kau manis sekali. Aku hanya bercanda kok,” ucap Luhan.

Wajah Jessica memanas. Ia tidak tahu kenapa. Mungkin karena aku sedang dipuji, pikirnya.

“Jangan bergerak!,” seru Luhan tiba-tiba.

Jessica spontan kaget kembali. Ia menahan anggota tubuhnya untuk tidak bergerak. Luhan menggerakkan tangannya hingga menyentuh bibir Jessica. Wajah Jessica semakin memanas bahkan memerah. Luhan kembali tertawa renyah.

“Aigoo! Kau sangat manis dan menggemaskan,” ucap Luhan.

Jessica tidak tahu harus menyembunyikan wajahnya dimana. Ia benar-benar malu. Luhan mengusap kepalanya dengan lembut sambil tertawa. Dan untuk yang pertama kalinya, Jessica menyadari bahwa pendapat Yoona tentang Luhan itu benar. Luhan sangat manis, menurut Jessica saat ia melihat Luhan dari jarak dekat. Selama ini, Jessica tak pernah memperhatikan Luhan lebih dari lima detik.

***

 

Jessica menatap langit-langit kamarnya dengan tatapan kosong. Ia sedang memikirkan sesuatu. Ia kembali teringat memori masa lalunya dengan Yoona.

“Aku menyukaimu!,”

 

Jessica sangat syok mendengar pernyataan dari Sehun. Apalagi Yoona yang berada disamping Jessica. Jessica menatap Yoona takut, sedangkan Yoona menahan air matanya.

 

“Maukah kau menjadi kekasihku, Jessica-ya?,” tanya Sehun.

 

“Ngg—aku—aku tidak bisa,” jawab Jessica.

 

Yoona maupun Sehun menatap Jessica tak percaya.

 

“K-Kenapa?,” tanya Sehun.

 

“Aku tidak pernah tertarik padamu, Sehun-ssi. Aku hanya menganggapmu sebagai teman tidak lebih,” jawab Jessica.

 

“Sica-ya..,”

 

“Oke. Aku mengerti. Paling tidak, aku sudah mengungkapkan perasaanku,” ucap Sehun lalu pergi dari tempat itu.

 

Jessica beralih menatap Yoona yang sudah berlinangan air mata.

 

“Apa kau lakukan, bodoh? Membohongi dirimu sendiri?,” tanya Yoona.

 

“Aku memang tidak pernah menyukainya, Yoona-ya. Aku tidak pernah berbohong padamu, ingat?,”

 

“Apa kau benar-benar jujur? Atau kau menolaknya karena aku?,” tanya Yoona.

 

“Aku jujur, Yoona-ya. Aku berjanji takkan pernah menyukai lelaki yang sama dengan lelaki yang kau sukai. Aku tidak ingin ada yang tersakiti. Lagipula, aku memang tidak menyukai Sehun,” jawab Jessica.

 

Yoona mengacungkan kelingkingnya, “Pink promise?,”

 

Jessica tersenyum seraya mengaitkan kelingkingnya dengan kelingking Yoona, “I promise!,” jawabnya.

 

Jessica menghela napas berat. Ia sendiri yang membuat perjanjian itu, tapi ia sendiri yang melanggarnya.

“Apa yang terjadi dengan wajahmu, eonni?,”

“Krystal?,” pekik Jessica seraya beranjak bangun, “Sejak kapan?,” tanyanya.

“Baru saja kok,” jawab Krystal seraya duduk di tepi ranjang Jessica, “Tell me, what happen?,” tanyanya.

Jessica menggeleng cepat, “Tidak ada apa-apa,” jawabnya.

“Mungkin kau bisa membohongi sahabatmu itu, tapi kau tak bisa membohongiku!,” ucap Krystal.

Jessica menatap adiknya tajam, “Krystal, jaga perkataanmu!,” bentaknya.

“Memang benar, kan? Kau selalu membohongi Yoona eonni dan menyimpan rasa perih sendiri. Sedangkan dia berbahagia di atas penderitaanmu. Kau sangat malang, eonni!,” ucap Krystal.

Jessica terdiam. Didalam hatinya, ia membenarkan perkataan Krystal. Selama ini, Jessica memang berkorban banyak untuk Yoona. Selalu ia lakukan, apapun itu, asal Yoona ceria.

***

 

Jessica sedang memunguti buku-buku di atas meja perpustakaan. Belum selesai Jessica memunguti, seseorang telah memunguti sebagian bukunya.

“Biarkan aku membantu, ya?,”

Jessica menggeleng, “Tidak perlu. Letakkan kembali buku-buku itu,” jawabnya.

“Ayolah. Aku kan ingin—,”

“Sudah ku bilang, tidak perlu! Aku tidak butuh bantuanmu! Pergi dari sini dan jangan pernah dekati aku lagi, Luhan-ssi!,” bentak Jessica marah.

“Kau marah padaku? Apa kesalahanku?,” tanya Luhan.

“Kesalahanmu adalah mendekatiku! Jauhi aku mulai detik ini!,” jawab Jessica.

“Aku tidak mau!,” ucap Luhan.

Jessica mengerjap kaget, “A-Apa?,”

“Kau tidak bisa melarangku untuk dekat denganmu. Aku punya hak untuk berteman dengan siapa saja,” ucap Luhan.

“Tapi, aku tidak mau berteman denganmu,” ucap Jessica.

“Kenapa?,” tanya Luhan.

“Karena aku tidak mau!,” jawab Jessica sambil meletakkan buku-buku yang ia pegang lalu pergi.

Namun, Luhan berhasil menahan kepergiannya.

“Kenapa kau menahanku?,” tanya Jessica kesal.

“Karena aku ingin menahanmu,” jawab Luhan.

“Kenapa kau selalu ingin mendekatiku? Kenapa bukan Yoona saja?,” tanya Jessica.

Luhan terdiam sejenak, “Yoona?,”

Jessica mendadak grogi, “Yah—ngg—Yoona dekat juga denganmu, bukan? Jadi, kenapa kau tidak berteman dengan Yoona saja?,” tanyanya.

“Karena dari awal, aku hanya ingin berteman denganmu. Aku tidak pernah ingin berteman dengan Yoona,” jawab Luhan.

“Apa? Tapi—kenapa?,”

“Karena aku menyukaimu!,” jawab Luhan.

Jessica sangat syok sekarang. Ia kembali ditembak oleh lelaki yang Yoona sukai. Dan kali ini, di dalam hatinya berteriak “Terima, Jessica! Bukankah kau juga mulai tertarik padanya?,”. Tapi, ia masih mengingat Yoona.

“Tapi, aku tidak menyukaimu!,” ucap Jessica.

“Bohong!,”

Jessica dan Luhan menoleh ke sumber suara. Jessica terperangah saat melihat sahabatnya sendiri berjalan menghampiri mereka.

“Yoona-ya..,”

“Sudah berapa banyak kau membohongiku, Sica-ya?,” tanya Yoona.

“A-Aku—,”

“Kenapa kau selalu tak mau jujur padaku? Kenapa kau membiarkanku bahagia di atas penderitaanmu?,” tanya Yoona.

“Aku tidak—,”

“Cukup! Akhiri semua kebohonganmu. Kau membuatku menjadi membenci diriku sendiri!,” ucap Yoona, air matanya tumpah begitu saja.

Jessica memeluk Yoona erat, “Maafkan aku. Memang benar. Selama ini aku selalu berbohong. Tapi, aku melakukan itu semua karena aku menyayangimu. Aku tak ingin kau bersedih,”

“Tapi, aku akan semakin sedih jika kau bersedih. Kau pikir aku ini sahabat macam apa, Sica-ya?,”

“Yoona-ya..,”

“Tolong akhiri semua ini. Jangan pernah berbohong padaku lagi. Dan kau juga menyukai Luhan, bukan? Aku melihat kalian berdua sangat mesra di kedai es krim,”

“Kau melihatnya?,” tanya Jessica dan Luhan kompak.

Yoona mengangguk, “Kalau kau mengira aku marah, ya aku sangat marah. Tapi, dunia ini tidak akan berhenti begitu saja, Sica-ya. Aku pasti akan menemukan seseorang yang tepat untukku, yang bisa membahagiakanku, seperti Luhan yang bisa membuatmu senang,”

“A-Aku minta maaf,” ucap Jessica.

“Tidak perlu minta maaf. Aku lah yang seharusnya minta maaf kepadamu karena kau sudah menderita selama bersamaku. Maafkan aku, Sica-ya,”

Jessica menggeleng, “Kau tidak membuatku menderita,” ucapnya.

Yoona mengusap air matanya, “Bolehkah aku memelukmu lagi?,” tanyanya.

Jessica mengangguk, “Tentu saja, sahabatku!,” jawabnya.

Mereka kembali berpelukan dengan tangis menyertai mereka. Luhan yang menyaksikan pemandangan itu tersenyum tipis.

“Seperti inikah indahnya persahabatan,” gumam Luhan.

END

Flash Back

 

Yoona berlari sekencang-kencangnya setelah melihat sesuatu yang tak pernah ia ingin lihat. Kemesraan Luhan dan Jessica di kedai es krim membuat hatinya remuk. Entah kemana tujuannya sekarang, Yoona sendiri tidak tahu. Ia terus berlari tanpa tahu arah.

BRAKKK!!!

Karena tidak fokus, Yoona menabrak seorang lelaki jangkung yang sedang berdiri memandangi langit.

Yoona mengusap air matanya, “Maafkan aku,” sesalnya.

“Aku tidak mempermasalahkan soal itu. Kenapa kau menangis?,”

“Tidak apa-apa,” jawab Yoona.

Lelaki itu menyodorkan minuman kaleng kepada Yoona, “Minumlah ini. Minuman ini sangat segar dan akan membuat perasaanmu membaik,” ucapnya.

Yoona meraihnya dengan ragu. Ia meminum minuman tersebut hingga habis.

“Woah! Kau haus sekali ternyata,” ucap lelaki itu.

“Mungkin ini karena efek berlari tadi,” ucap Yoona sambil terkekeh pelan.

Lelaki itu menepuk pipi kanan Yoona pelan, “Nah, begini lebih baik. Kau sangat cantik jika sedang ceria,” ucapnya.

Yoona merasakan sesuatu yang panas menjalar diwajahnya. Semburat merah menghiasi pipinya yang putih. Lelaki itu terkekeh pelan sambil menjulurkan tangannya.

“Namaku Chanyeol. Senang bertemu denganmu, gadis manis,” ucap lelaki itu.

Yoona menunduk malu. Tetapi, ia tetap menjabat tangan lelaki itu, “Namaku Yoona,” ucapnya.

“Nama yang manis, seperti orangnya!,” puji Chanyeol.

Lagi, wajah Yoona kembali memanas dan memerah.

—————————————————————————————————————

Selesai \^v^/ semoga PiaChu suka dengan FF ini, ya? Juga readers setiaku. Jangan lupa tinggalkan jejak!

Iklan

21 respons untuk ‘(Request FF) – Lie

  1. ShitygorjessimOet berkata:

    sweet.2… wah hati jessica mulia bget ea… q suka krakter luhan yg pntang myerah….
    pkok’@ ff u kren dehc..

  2. kang johye berkata:

    Jessica…dirimu rterlalu baik kekeke tapi kalo aku jadi dia pasti juga begitu sih-.- kasian sahabat kita kan ya..hahaha ceritanya bagus’-‘b tapi moment lusicanya kurang huhu 😦 tapi tetap top xD

  3. Roswiwin Jung berkata:

    demi persahabatan jessica mau ngelakuin apa aja buat yoona *hug sica
    akhirnya diending dapet pasangan masing” deh Luhan-Jessica dan Chanyeol-Yoona 🙂 #sweet couple
    terus sehun gimana ? yaa~ ama aku.wkwk #abaikan
    ffmu bagus chingu aku suka ceritanya.

  4. Wah!!!
    Jessica juga sanggup berkorban untuk yoona kerana demi persahabatan.
    Luhan mengutarakan perasaannya pada jessica.
    Akhirnya yoona temui lelaki yang menyukai dirinya.
    Bagus banget…

  5. Jihan_SONEXOtic berkata:

    Ahh so sweet bgt persahabatan YoonSic ^^
    Untung Yoong datang disaat yg tepat, kalau gak pasti Sica nolak Luhan..
    Fighting next ff..!!!

  6. persahabatan yg manis 😀

    jessica baik banget, rela ngelakuin apa aja buat yoona walaupun harus mengorbankan perasaannya #terharuu 😦 #lebayyyyyyy

    untung aja ya yoona tau perasaan jessica kayak mana, kalau nggak pasti jessica ngorbanin perasaannya lagi buat yoona,,,,

    ff keren, akhirnya happy ending 😀
    chukkae author

  7. love JJ forever berkata:

    Jessica kamu baik bgt seh jadi sahabat ^_^
    Untung Luhan pantang menyerah & Yoona bisa ngertiin !
    Pokoknya keren deh ffnya thor

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s