I Love You, But I Hate You (Kai’s Version)


Gambar

Title : I Love You, But I Hate You

Author : Xiao Li/ @dhynakim10

Main Cast :

  • EXO-K’s Kai as Kim Jongin
  • SNSD’s Jessica as Jung Sooyeon

Support Cast :

  • SNSD’s YoonA as Im Yoona
  • SNSD’s Yuri as Kwon Yuri
  • Miss A’s Suzy as Bae Suzy
  • EXO-K’s Sehun as Oh Sehun
  • JYJ’s Jaejoong as Kim Jaejoong (Kai’s Dad)
  • etc

Genre : Angst, Romance, Family

Length : Oneshoot

Rating : PG17

Note : Ini versi Kai. Semoga kalian suka!

>>> 

Aku benci menjadi diriku. Mengapa begitu? Karena kehidupanku sangatlah suram. Aku memang hidup mapan, aku di gilai banyak wanita, tapi mengapa aku memiliki Ayah yang tak pernah mencintaiku? Beliau lebih mencintai puteri angkatnya yang sekarang menjadi istriku, Jung Sooyeon.

Apa yang Jung Sooyeon inginkan, selalu di penuhi. Bagaimana dengan keinginanku? Ayah selalu berkata, ‘Kau seorang laki-laki. Kau tak boleh manja! Belajarlah untuk mandiri!’. Tapi, apa kata-kata itu pantas untuk seorang anak kecil berumur 7 tahun?

“Merry cristmast, appa!” ucap Sooyeon—pada Ayah.

 

“Merry cristmast, Sooyeon-ah!” ucap Ayah—seraya mengecup pipi Sooyeon singkat.

 

Aku memandang Sooyeon iri. Terakhir aku di kecup oleh Ayah saat umurku beranjak 1 tahun.

 

“Appa, apa aku mendapatkan kado natal?” tanya Sooyeon—manja. Cih!

 

“Tentu, sayang.” jawab Ayah, “Ini kado natal untukmu!” ucap beliau—seraya menyerahkan kado pada Sooyeon.

 

“Asyik!” seru Sooyeon—tampak gembira.

 

“Appa, bagaimana denganku?” tanyaku.

 

“Maafkan appa, Jongin-ah. Appa bingung ingin membelikanmu hadiah apa. Appa tidak tahu apa yang kau sukai.”

 

Selalu seperti ini. Giliran Sooyeon, Ayah tahu. Giliranku?

 

“Tenang, Jongin-ah. Setelah perayaan, appa akan mengajakmu membeli hadiah untukmu. Apa saja!” ucap Ayah.

 

Aku menghela nafas berat. Aku sudah membenci Sooyeon sejak kecil. Semenjak ia di temukan bersama Ibunya terlantar di tepi jalan, dan ia tinggal bersamaku, tak tahunya kelakuannya melunjak. Ia menjadi manja begitu juga dengan Ibunya. Hingga aku dan Sooyeon tumbuh remaja. Tetap saja Sooyeon yang selalu di nomor satukan.

Seandainya saja ada Ibu. Pasti keadaan takkan seperti ini.

“Jongin-ssi—”

Tsk! Itu suara Sooyeon. Aku sangat membenci suaranya. Menikah dengannya semakin membuat kehidupanku menjadi kelam.

“BERISIK! AKU BISA BANGUN SENDIRI! TAK USAH MENGURUSIKU!” teriakku.

Aku sadar aku memang kejam dan jahat padanya. Tapi, mau bagaimana lagi? Aku sudah terlanjur membencinya sejak awal. Ia sudah banyak membuatku sakit hati. Tapi, setelah sekian lama bersamanya, kebencianku padanya mulai berkurang. Namun, aku berusaha untuk menutupi perasaan ini.

“Maafkan aku. Sarapan sudah ku siapkan di bawah.” ucapnya—dari luar kamarku.

Aku tak membalas perkataannya. Terkadang, aku merasa kasihan padanya. Aku tahu ia sudah berubah. Tapi, rasa sakit hati bercampur gengsi di diriku tetap bertahan.

Aku pun bangun dari ranjangku. Lebih baik aku bergegas mandi agar aku tak terlambat bekerja.

>>> 

Aku keluar dari kamarku dengan pakaian resmi serta tas di tanganku. Tak ada Sooyeon. Aku yakin saat ini ia sedang mengunci dirinya di kamarnya, seperti biasa. Semenjak aku mengatakan kata-kata yang ku yakini berhasil membuat perasaannya hancur, ia tak pernah muncul di hadapanku saat pagi hari.

Aku berjalan menuju ruang makan. Aku membuka tutup saji di atas meja makan. Menu sarapan pagi ini adalah sup rumput laut, masakan favoritku. Aku tersenyum melihatnya. Sooyeon memang mengetahui masakan favoritku. Terlebih lagi saat Ibu sering memasakkan sup rumput laut padaku dan Sooyeon.

Lagi, hal ini membuatku merasakan getaran yang aneh tentang Sooyeon.

>>> 

Aku merentangkan otot-ototku setelah selesai mengerjakan file. Aku segera bersandar di kursiku dan memejamkan mataku sejenak.

“Bagaimana hubunganmu dengan Sooyeon?”

Aku membuka mataku terpaksa. Pertanyaan Sehun—partner kerjaku sekaligus sahabatku sejak kecil—sangat tidak pas untuk suasana hatiku yang lelah.

“Seperti biasanya. Tak ada perubahan.” jawabku.

Sehun tampak mendesis,

“Kapan kalian berdamai? Ayolah, Jongin-ah. Sooyeon sudah baik padamu. Kapan kau membalasnya?”

“Never mind. Aku sendiri tak tahu, Sehun-ah. Rasa sakit hatiku masih kokoh mempertahankan bentengnya.” jawabku—di iringi helaan nafas berat.

“Sehun-ah~” panggilku.

“Hm?” balasnya.

“Apa kau punya teman kencan—lagi?” tanyaku.

Sehun mendesis lagi. Di saat seperti ini, aku masih bisa menanyakan hal konyol seperti itu. Memang, satu-satunya cara untuk menghilangkan rasa stress ku ini adalah berkencan dengan seorang wanita—selain Sooyeon.

>>> 

Aku duduk di sebuah kursi di tepi sungai Han. Pemandangan sungai Han dan hembusan angin seperti sebuah penyegaran untukku.

“Jongin oppa?”

Aku menoleh ke sumber suara. Oh, rupanya teman kencan yang harusnya berkencan dengan Sehun sudah datang. Wanita ini tampaknya cukup cantik dan manis. Wajahnya sedikit mirip dengan—err Sooyeon.

“Selamat sore. Namaku Bae Suzy. Panggil saja aku Suzy!” ucap wanita itu.

“Oh, hai, Suzy-ssi.” sapaku.

Suzy merengut—membuatnya tampak semakin lucu.

“Jangan memanggilku seformal itu, oppa.” ucapnya.

Aku terkekeh pelan—seraya mengusap kepalanya perlahan. Namun, ia segera menarik tanganku hingga aku berdiri.

“A-Ada apa?” tanyaku.

“Ayo, kita berkeliling!” ajaknya.

Tiba-tiba, mataku menangkap dua sosok yang aku kenal. Astaga! Bukankah mereka adalah Ibu Sooyeon dan juga Taeyeon? Habislah sudah nyawaku. Jangan sampai Ayah tahu akan hal ini.

“Suzy-ah, ayo kita pergi.” ajakku—seraya menarik tangannya.

“Eh—kemana?” tanya Suzy—tampak bingung.

“Sudah, ikut saja.” perintahku—lalu membawanya pergi.

>>> 

Saat ini aku berada di sebuah restauran. Aku memesan ruangan VVIP untukku sendiri. Aku juga memesan vodka dan soju untukku sendiri. Saat ini rasa stress ku semakin meningkat. Aku terus memikirkan kejadian tadi sore. Bagaimana jika Ibu Sooyeon mengadukan hal ini pada Ayah? Hancur sudah tubuhku pasti karena di pukuli oleh Ayah.

Tiba-tiba, aku yang sudah setengah sadar ini teringat akan wajah Sooyeon. Aku tahu ia sangat mencintaiku. Bahkan aku ingat saat dirinya mencoba melindungiku dari pukulan Ayah. Hanya saja kebencian telah membutakan hatiku untuk mencintainya.

“Sajangnim~”

Sepertinya ada yang memanggilku. Aku menoleh ke sumber suara. Oh, ternyata Sooyeon.

“Ada apa kau kemari?” tanyaku.

“Apa yang kau lakukan? Kenapa kau mabuk, sajangnim?” tanyanya.

“Aku menyuruhmu untuk memanggilku dengan formal, tapi tidak menyebutku sajangnim.” ucapku.

“B-Baiklah, J-Jongin-ssi. Sekarang lebih baik anda pulang.”

Aku memandang wajah Sooyeon lekat-lekat. Sungguh sayang sekali selama ini aku memperlakukannya sangat kasar dan jahat.

Entah mengapa tanganku bergerak sendiri—menarik punggungnya dan mulai menempelkan bibirku ke bibirnya. Tanganku berjalan dan mencoba membuka kancing bajunya, namun Sooyeon segera menahannya.

“Jangan disini.” ucapnya.

Aku terkekeh mendengarnya. Tampaknya Sooyeon menerima perlakuanku. Mungkin memang sudah saatnya aku mengabulkan permintaan Ayah yaitu memberikan seorang cucu.

>>> 

Aku membuka mataku perlahan. Kepalaku terasa sangat berat. Aku menoleh ke arah sampingku. Betapa kagetnya aku saat melihat siapa yang ada di sampingku.

“YURI-SSI?”

“Ada apa, Jongin-ah?” tanyanya.

Aku segera bangkit dan melempar bantal ku ke wajahnya.

“YA! APA YANG KAU LAKUKAN?” teriaknya—seraya memakai pakaiannya.

“Apa yang kau lakukan di kamarku?” tanyaku.

“Apa kau lupa tadi malam kita melakukan apa?” tanyanya.

Astaga! Apa aku tidak melakukannya bersama Sooyeon, melainkan bersama Yuri?

“Gugurkan anakmu!” perintahku.

“A-Apa?” tanyanya—tampak syok.

“Atau kau akan ku pecat.” ancamku.

Yuri menyeringai—membuatku sedikit takut,

“Tenang saja, Jongin-ssi. Aku menggunakan kontrasepsi.” ucapnya.

Huh, syukurlah!

“PERGI DARI KAMARKU!” teriakku—mengusirnya.

Yuri dengan pakaiannya yang berantakan keluar dari kamarku. Aku segera menutup pintu kamarku sekencang mungkin. Pasti Sooyeon tahu akan hal ini. Lantas bagaimana dengannya? Aku kembali melukai hatinya.

>>> 

Sehun menatapku tajam setelah ku ceritakan semua yang terjadi padaku.

“Ini sudah terlanjur, Sehun-ah. Mau bagaimana lagi?” tanyaku—prustasi.

“Kau itu bodoh atau apa, Jongin-ah? Yuri itu bukan tipe orang yang akan diam saja. Bagaimana jika ia melaporkan hal ini pada Kim sajangnim? Bisa mati kau, Jongin-ah.” omelnya.

Aku mengutuki diriku sendiri. Benar juga apa yang di katakan Sehun.

“Jadi, aku harus bagaimana, Sehun-ah?” tanyaku.

“Pergi dan minta maaf kepadanya!” perintah Sehun.

“A-APA? MINTA MAAF PADA YURI?” teriakku—syok.

“Harga diri menurun atau di bunuh oleh Kim sajangnim?” tanyanya.

Aku menelan salivaku kasar. Pilihanku satu-satunya adalah meminta maaf pada Yuri.

>>> 

Aku mengetuk pintu ruangan Yuri. Aku malu sekali. Rasanya seperti menjilat ludah sendiri.

“Silakan masuk!” ucapnya.

Aku membuka pintunya perlahan. Aku masuk dengan sedikit gemetaran. Rasanya aku takut permintamaafan ku di tolak mentah-mentah oleh Yuri.

“Ada apa kemari, sajangnim?” tanyanya.

“A-Aku ingin—a-aku—”

“Anda tidak perlu bersusah payah untuk meminta maaf, sajangnim. Orang lain sudah mewakilkan permintamaafanmu kemarin sore.”

Aku membelalakan mataku mendengarnya. Siapa yang sudah mau mewakilkan ku dalam melakukan hal ini? Sehun? Tidak mungkin dia.

“Istrimu, Kim Sooyeon. Dia lah orang yang sudah mewakilkan anda, sajangnim.”

DEG!

Sooyeon melakukan ini? Setelah aku menyakiti hatinya lagi?

“Jangan berbohong, Yuri-ssi.” ucapku.

“Saya tidak akan mendapatkan keuntungan jika saya berbohong, sajangnim.”

Benar juga apa kata Yuri. Jadi, Sooyeon telah melakukan hal mulia seperti ini? Sungguh berdosanya aku. Aku sangat malu melebihi rasa malu jika permintamaafanku di tolak oleh Yuri.

>>> 

Aku melihat Sooyeon yang sedang menyiapkan makan malam. Hari ini aku sengaja pulang cepat. Aku tak ingin pulang tanpa melihat Sooyeon seperti biasanya karena ia akan tidur lebih dulu.

“Sooyeon-ah~” panggilku.

Ia menoleh—kaget. Mungkin ia ragu karena aku memanggilnya tidak formal.

“Terima kasih.” ucapku.

“Untuk apa, Jongin-ssi?” tanyanya.

Ku mohon, Sooyeon-ah. Jangan panggil aku seformal itu lagi. Maafkan aku!

“Hngg—sudah meminta maaf pada Yuri.” jawabku.

Sooyeon tampak terdiam sejenak. Beberapa detik kemudian, ia tersenyum manis. Oh, senyuman yang sangat ku rindukan. Sudah sekian lama aku jarang melihatnya. Betapa bodohnya aku menyia-nyiakan wanita secantik dan sebaik Sooyeon.

>>> 

Akhirnya aku bisa tersenyum lega. Sehun pun selalu menggodaku hari ini. Namun, saat ada nomor asing masuk ke ponselku, senyumanku memudar. Perasaan aneh menyelimutiku. Aku segera mengangkat telepon dari orang asing itu.

“Halo?”

“Jongin oppa? Apa kau mengingatku?”

Aku menelan salivaku kasar. Suara ini..

“Yoona?”

>>> 

Aku dan Yoona berada di sebuah kedai es krim di Lotte World. Yoona adalah cinta pertamaku saat aku masih SMA. Namun, hubungan kami berakhir setelah ia pindah ke Tokyo bersama keluarganya.

“Oppa, apa kau merindukanku?” tanyanya.

Aku hanya tersenyum kecut. Merindukannya? Sangat, sangat merindukannya.

“Oppa, aku berpikir untuk memulai kembali hubungan kita. Bagaimana menurutmu?”

DEG!

Memulai kembali hubungan? Sementara aku sudah berstatus sebagai seorang suami?

“Oppa!”

“Ah? I-Iya? Ada apa?” tanyaku—gugup.

Yoona tampak merengut. Sedetik kemudian, ia menarik tanganku dan membawaku keluar dari restauran.

“K-Kita mau kemana?” tanyaku.

“Kemana saja. Kau menyebalkan!” jawabnya—terdengar kesal.

Aku memutar bola mataku. Yoona merupakan tipe orang yang mudah merajuk. Aku masih ingat akan hal itu.

“Yoona-ah?”

Aku menoleh ke sumber suara. Astaga! Bukankah itu Yuri? Dia sedang berjalan menghampiri kami—bersama Sooyeon?

“Yuri eonni?” ucap Yoona.

Tunggu dulu! Apa Yoona dan Yuri saling mengenal?

“Jongin oppa, perkenalkan dia adalah sepupuku, Yuri eonni. Dan Yuri eonni, dia ini adalah Jongin oppa, cinta pertamaku.” ucap Yoona.

Astaga! Yoona mengatakan semuanya. Aku bisa melihat reaksi Sooyeon yang tampak syok. Kemarin aku baru saja membuatnya tersenyum kembali. Sekarang aku telah menyakiti hatinya lagi.

“A-Aku—” ucapku tertahan. Aku sendiri bingung ingin mengatakan apa. Untuk menjelaskan yang sebenarnya, ini bukan waktu yang tepat.

“Eonni, siapa wanita ini?” tanya Yoona.

“Yoona-ah, sebaiknya kau menjauhi pria ini.” ucap Yuri.

Yuri akan mengatakan semuanya. Ku mohon Yuri, jangan sekarang.

“Memangnya kenapa?” tanya Yoona.

“Karena dia adalah—”

“Direktur perusahaan ternama di Seoul.” seru Sooyeon.

Aku menatapnya aneh. Oh, Sooyeon, itu bukan jawaban yang masuk akal.

“Jadi, Yuri tak ingin kau dekat dengan seorang direktur. Mungkin—karena kebanyakan direktur itu suka memainkan perasaan wanita.” jelasnya.

Jadi kau menganggapku suka memainkan perasaan wanita? Baiklah, jika itu yang kau mau, Sooyeon-ah. Aku bersedia mengabulkannya.

Yoona tertawa renyah,

“Jongin oppa tak seperti itu, eonni. Jongin oppa adalah orang yang setia.” ucapnya.

Aku tersenyum mendengarnya. Yoona memang mengetahui keadaanku. Hanya Yoona.

“Yoona-ah, mau bermain roller coaster?” tawarku.

“Tentu. Ayo, oppa!” jawab Yoona, “Sampai jumpa, eonni!”

“Ah, iya.” jawab Yuri.

Aku dan Yoona saling bergenggaman tangan dan berjalan menuju wahana roller coaster. Hari ini aku sedikit muak pada Sooyeon.

>>> 

Sudah satu bulan aku dan Yoona sering bersama. Bahkan aku melupakan keberadaan Sooyeon. Yoona yang mengetahui Sooyeon hanya sebagai seorang pelayan di rumahku—tak mempermasalahkannya. Bahkan setiap kami bercumbu, Yoona tak mempedulikan saat Sooyeon melihat kami.

Miris? Tentu saja. Aku kasihan pada Sooyeon. Aku sadar aku bukanlah suami yang baik untuknya. Aku mencintainya, tapi rasa cintaku sebagian ada pada Yoona. Jadi, aku harus bagaimana? Haruskah ku pilih salah satunya?

Aku telah tiba di rumah di sore hari. Saatnya untuk meminta maaf pada Sooyeon. Sakit hatinya pasti sudah banyak.

“Sooyeon-ah~” panggilku.

Tak ada jawaban. Apa hanya perasaanku saja? Rumah ini terasa hampa. Apa Sooyeon sedang keluar?

“Sooyeon-ah? Kau dimana?” panggilku—sedikit berteriak.

Aku mencoba masuk ke kamarnya—untuk yang pertama kali. Aku melihat kamarnya kosong. Hanya ada ranjang, meja rias, TV, lemari dan kulkas. Tak ada peralatan make-up di meja rias milik Sooyeon, tak ada sprei di ranjangnya. Dan saat ku buka lemarinya..

KOSONG!

Tak ada satupun pakaiannya.

Apakah Sooyeon telah pergi?

Aku berjalan menuju kamarku. Aku berteriak prustasi. Aku merebahkan tubuhku kasar di atas ranjang. Kemudian, tanganku masuk ke dalam saku celanaku—mencoba menggapai ponsel milikku. Setelah ketemu, aku segera menekan tombol 2 yang menjadi nomor khusus yaitu nomor Sooyeon, nomor yang sangat jarang ku hubungi.

“Halo. Disini Kim Sooyeon. Maaf, aku sedang sibuk. Silakan tinggalkan pesan jika penting. Terima kasih.”

Sial! Nomornya tidak aktif. Hanya ada rekaman yang di pasang oleh Sooyeon. Aku sedikit kaget ia menggunakan nama Kim Sooyeon.

“Sooyeon-ah, kau dimana? Jika kau mendengar pesan ini, segeralah menghubungiku.” ucapku—meninggalkan pesan.

Aku melempar ponselku. Namun, mataku menangkap sebuah kertas di samping tempat aku berbaring. Aku meraihnya dan mencoba membacanya.

Dear Kim Jongin, my beloved husband..

 

Kau pasti saat ini marah padaku, bukan? Aku pergi tanpa memberitahumu lebih awal. Aku sudah memutuskan ini. Ini adalah pilihan yang tepat. Aku akan mengurus surat perceraian kita, dan kau bisa menikah dengan Yoona.

 

“How dare she!” gumamku—tak percaya.

Aku memutuskan untuk pergi ke Beijing. Tak perlu khawatir dengan aku. Di Beijing, aku punya seorang teman. Tolong ucapkan terima kasih banyak pada Ayah karena sudah merawatku sejak kecil. Terima kasih juga karena telah membiayai pengobatan Ibuku. Aku juga berterima kasih padamu, Jongin. Kau sungguh pria yang baik. Andai kau mencintaiku, pasti kau akan selalu setia padaku. Sayangnya aku bukan orang yang kau cintai. Dan aku telah mengetahui bahwa orang yang kau cintai adalah Yoona.

 

“Sooyeon-ah~” gumamku.

Aku mencintaimu, Kim Jongin. Tapi, aku rela kau bersama Yoona. Asal itu bisa membuatmu bahagia, aku rela.

Sampai jumpa, Jongin. Aku akan sangat merindukanmu. Pengacaraku akan datang menemuimu besok. Dia lah yang akan mengurus perceraian kita. Jadi, kau tak perlu khawatir. Aku sudah menandatangani surat perceraian kita.

 

Aku meremas kertas yang basah karena air mataku. Aku melemparnya hingga masuk ke tempat sampah. Aku terus menangisinya. Aku bukan suami yang baik. Aku tak bisa menjaga istriku. Aku telah mengecewakan Ayah. Aku tak bisa memberikan cucu untuk beliau. Aku harus bagaimana? Aku telah mengecewakan semua orang.

Tiba-tiba, ponselku berdering. Aku segera meraihnya. Oh, itu Yoona. Aku merejectnya. Aku tak peduli Yoona akan marah. Saat ini, yang ku pikirkan adalah Sooyeon.

“Aku harus menyusulnya! Ya, aku harus menyusulnya dan menggagalkan perceraian ini.” ucapku—yakin.

Aku segera berkemas dan menghubungi Sehun  untuk memesan tiket ke Beijing. Sooyeon, aku takkan semudah itu melepaskanmu. Meskipun aku membencimu, terkadang rasa benci menghilang dan berganti dengan rasa cinta. Rasa cinta yang amat dalam. Begitu pula sebaliknya. Terkadang rasa cinta  bisa berganti menjadi benci. Aku tak mengerti dengan perasaanku. Yang pasti, pelajaran yang ku dapatkan adalah jangan menyia-nyiakan seseorang yang ku miliki. Karena orang itu akan menjadi orang yang sangat berharga untukku selama hidupku.

END

Iklan